Tokoh Punakawan Wayang Kulit

Punakawan atau Panakawan artinya abdi setia. Para tokoh punakawan mempunyai peran sebagai abdi atau pembantu tokoh-tokoh utama pewayangan. Tokoh punakawan ini dalam cerita asli Ramayana maupun Mahabarata (versi India maupun Srilanka) tidak dikenal. Cerita yang berkaitan dengan tokoh-tokoh ini merupakan hasil kreatifitas para pujangga dan dalang Indonesia. Oleh karena itu, sifat dan perilaku para tokoh punakawan ini pun sangat mencerminkan budaya Indonesia.

Tokoh punakawan versi wayang kulit Jawa Tengah dan Jawa Timur : Semar Badranaya, Petruk, Gareng, dan Bagong. Untuk beberapa daerah lain, ada sedikit perbedaan. Misalnya di wayang golek Sunda, tidak dikenal Bagong dan Petruk, melainkan Cepot dan Dawala (Dewala). Petruk dalam wayang kulit Jawa Tengah adalah Dewala dalam wayang golek Sunda. Sedangkan Cepot, sebagai pengganti Bagong, memiliki ciri fisik yang sedikit berbeda. Selain itu, kalau Bagong adalah anak bungsu Semar, Cepot merupakan anak sulung Semar dalam cerita wayang golek Jawa Barat. Di daerah Cirebon, tokoh Bagong dikenal dengan nama Lamsijan. Di daerah Banyumas, dikenal dengan nama Bawor.

Meskipun di beberapa daerah memiliki nama dan ciri fisik yang agak berbeda, namun cerita tokoh punakawan pada dasarnya sama, yaitu mempunyai peran sebagai abdi/pelayan tokoh utama. Tokoh punakawan juga menggambarkan sebagai rakyat jelata diantara para kesatria dan raja-raja. Selain itu, penampilan tokoh punakawan juga mempunyai fungsi untuk menghibur dan menjadi penghubung komunikasi antara dalang dan penonton.

 

 

This entry was posted in Tokoh Wayang. Bookmark the permalink.

One Response to Tokoh Punakawan Wayang Kulit

  1. PakHadi says:

    Wayang sangat mengesankan bagi saya, karena di masa anak-anak saya suka nonton wayang kulit, dan sampai sekarang masih suka mendengarkan di radio.
    Mengenai punakawan; gambaran di atas tidak salah, tetapi rasa2nya masih ada yang perlu ditambahkan: Punakawan bukan sekadar abdi atau pelayan, melainkan momong/mengasuh, memberi nasihat, mengingatkan, bahkan menolong tokoh yang mereka ikuti bila ada kesulitan. Bahkan punakawan dapat (digunakan untuk) menyampaikan pelajaran kebijaksanaan maupun pengetahuan (sopan santun, bahasa, agama dll.).
    Sekian, wassalam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>